Literasi Digital Lewat Citizen Journalism

Literasi Digital Lewat Citizen Journalism

- in Suara Kita
182
1
Literasi Digital Lewat Citizen Journalism

Era digital –termasuk media sosial –mempengaruhi praktik jurnalisme. Pers dituntut update dan berlomba-lomba siapa paling cepat. Tujuannya, selain kalkulasi rating, like, komentar, dan sharing, juga pemenuhan biar tidak ditinggal oleh audiens.

Akibatnya portal berita online pun menjamur. Dewan Pers (2017) menyebut, ada 1.755 situs berita. Menurut Menkominfo, Rudiantara (10/01/2018), total portal berita on-line did Indonesia ada sekitar 43.000, namun hanya 100 portal yang terverifikasi.

Banyaknya portal online, apalagi sebagian besar bodong, tidak jelas, dan belum terverifikasi melahirkan efek negatif timbulnya hoax dan ujaran kebencian. Karena tidak semua media mematuhi kode-etik jurnalisme dan berada dalam pengawasan dan kontrol Dewan Pers.

Dalam konteks inilah, citizen journalism (jurnalisme warga) perlu digalakkan, agar memberikan sumbangsih nyata. Citizen journalism adalah aktivitas jurnalisme yang dilakukan oleh warga biasa (bukan wartawan).

Warga bisa dengan aktif berpartisipasi dalam mengumpulkan informasi berita, menganalisis, melaporkan, dan menyebarkannya. Citizen journalism selain menjadi tren baru, juga berfungsi sebagai penyeimbang (bahkan tandingan) terhadap monopoli berita dari pengusaha-pengusaha media.

Memang tak bisa dimungkiri lagi, monopoli terhadap produksi berita oleh segelintir elit tertentu –yang terkadang demi tujuan politik dan bisnis –ikut menyuburkan praktik hoax dan ujaran kebencian di era digital.

Terlibat Aktif

Praktik hoax dan ujaran kebencian tidak bisa ditangani oleh pers sendirian, apalagi pemberantasannya hanya diserahkan kepada Dewan Pers begitu saja. Harus ada upaya bersama-sama dan saling gotong royang untuk menangkal dan meminimalisirnya.

Baca Juga : Momentum Harlah NU dan Agenda Moderasi Islam di Indonesia

Ini adalah tanggujawab bersama dan beban moral yang ditanggung oleh setiap individu anak bangsa. Jika para wartawan menangkalnya lewat kode-etik jurnalisme dan portal yang dikelolanya, maka masyarakat bisa berpartisifasi aktif lewat citizen journalism ini.

Di lain sisi, keberadaan citizen journalism ini juga sangat membantu pers dalam menangkal ujaran kebencian dan hoax yang selama ini tumbuh subur di media-media on-line, terutama media sosial.

Sebagaimana dinyatakan Kukrisdho Ambardi dalam presentasinya di seminar Digital Journalism: The Contemporary Experience and Views of Indonesian Journalism, Yogyakarta, bahwa penekanan terhadap kecepatan, trut in the making, sensasionalitas, Jakarta sentris, dan pemelintiran issu masih menjadi tren media daring di Indonesia.

Aspek kecepatan masih menjadi primadona, akibatnya keakuratan dan kebenaran informasi sering agak dikesampingkan. Belum lagi sisi sensasionalitas, demi judul yang provokatif dan mengundang khalayak ramai untuk membacanya, validitas dan ketepatan konten berita apakah sudah sesuai fakta menjadi nomor dua.

Hal yang sama juga terjadi pada arah pemberitaan, seolah-olah Indonesia hanya Jakarta. Hal yang remeh-temeh di Jakarta menjadi berita nasional, sementara berita yang perlu diekpos besar- besaran di sudut pinggiran Indonesia justru luput dari radar media.

Memproduksi kebenaran menurut versi kelompok tertentu dan memelintir issu demi tujuan politik kekuasaan adalah praktik jurnalisme media digital (media sosial) selama ini. Kelima poin di atas, secara langsung ikut menumbuh-suburkan hoax, ujaran kebencian, rasisme, dan provokasi di dunia maya.

Citizen journalism sebagai tren perlu dikembangkan dan diikuti bersama oleh setiap anak bangsa. Sehingga narasi kebencian dan hoax bisa diminimalisir sedini mungkin.

Dengan citizen journalism, berita hoax dan ujaran kebencian yang semula diproduksi demi tujuan tertentu bisa dilawan oleh warga dengan memberikan berita tandingan di media-media yang menerima konten berita dari masyarakat.

Sekarang hampir semua portal berita on-line yang terpercaya dan terverifikasi sudah sejak lama membuka diri dan mempromosikan citizen journalism. Ini adalah momentum yang baik, biar narasi informasi tidak disetir oleh segelintir orang tertentu.

Facebook Comments